Komunitas Aliansi Konservasi Menanggapi COVID-19 di Seluruh Dunia

Dari penelitian yang menjelaskan dampak di air bagi masyarakat, hingga inisiatif lokal yang menghubungkan produsen dengan pasar baru atau menyediakan pasokan yang dibutuhkan pekerja agar tetap aman, organisasi Conservation Alliance bekerja keras mendukung produsen makanan laut di seluruh dunia saat mereka merespons terhadap pandemi COVID-19.

Keanekaragaman Hayati dan Keanekaragaman Hayati (COBI), sebuah LSM berbasis di Meksiko yang bekerja untuk membangun perikanan Meksiko yang berkelanjutan, mengambil tindakan pada tanda-tanda awal dunia kita mulai berubah. COBI bergerak cepat untuk memulai proses konsultasi dengan nelayan di delapan negara bagian Meksiko untuk memahami dampak sosial dan ekonomi dari pandemi. Dalam laporan, Ketahanan Komunitas Nelayan Meksiko terhadap COVID-19, 89% orang yang diwawancarai mencatat penutupan pasar dan penurunan harga, dan hampir setengah dari responden mengatakan bahwa mereka telah dipaksa untuk menghentikan kegiatan penangkapan ikan sama sekali. Berdasarkan tantangan ini dan tantangan lain yang diungkapkan oleh laporan tersebut, COBI sekarang menghubungkan komunitas nelayan Meksiko dengan mekanisme respons dan pemulihan untuk membantu mendukung mata pencaharian mereka. A laporan baru, yang berfokus pada peran Negara dalam mendukung komunitas nelayan selama pandemi, kini hadir juga. 

Lebih jauh ke selatan, Masa Depan Ikan team bekerja dengan LSM Peru, nelayan, koki, dan media lokal dalam kampanye publik yang membangun permintaan akan makanan laut yang ditangkap secara lokal untuk mendukung nelayan di Peru, menyusul penurunan penjualan makanan laut sejak pandemi dimulai. Dengan membuat grup 'beli dan jual' Facebook yang sederhana namun efektif dan membangun kemitraan yang mendukung logistik transportasi, Future of Fish juga membantu orang memindahkan ikan dari lokasi pendaratan pesisir di Peru langsung ke pusat pasar dan pelanggan. Plus, mereka telah meluncurkan kampanye yaitu menyediakan peralatan pelindung yang dibutuhkan desa nelayan kecil untuk menjual makanan laut dengan aman. Di Belize, Future of Fish bermitra dengan Konservasi Alam untuk membantu koperasi nelayan setempat membuat pabrik pengolahan mereka sesuai dengan COVID, dan di Chili, mereka mendukung penjualan langsung dari nelayan ke pedagang pasar terbuka.  

Sementara itu di Ekuador, menyusul penghentian sementara panen kepiting merah di Teluk Guayaquil, Konservasi Internasional (CI) memimpin kampanye untuk memberikan dukungan segera kepada keluarga rentan yang tinggal di daerah bakau terpencil dengan akses terbatas ke supermarket atau layanan kesehatan. Di lepas pantai Kepulauan Galapagos, CI menyediakan peralatan pelindung untuk memastikan nelayan dan penjaga taman dapat bekerja dengan aman.

Berbasis di Argentina CeDePesca melaporkan bahwa dengan pasar ekspor sekarang kurang lebih ditutup, efeknya sangat buruk bagi industri dengan pasar domestik yang minim. Ketegangan serupa dirasakan di Inggris, di mana kelompok-kelompok seperti Masyarakat Konservasi Laut mendorong konsumen untuk membeli makanan lokal karena pasar makanan laut yang berusia puluhan tahun berusaha untuk beralih ke normal baru. Di Spanyol, negara yang sangat bergantung pada pariwisata di pantai selatannya, layanan makanan (HORECA) tergantung pada ClientEarth bekerja untuk melanjutkan diskusi sekitar keberlanjutan. 

Di Asia, penjualan ritel Jepang sedang meningkat sementara industri restoran dan komunitas nelayan pesisir kecil sedang berjuang karena fluktuasi tiba-tiba dalam rantai pasokan dan harga. Untuk memperkuat sektor makanan laut di Jepang, Warisan Makanan Laut mendidik perusahaan makanan laut tentang manfaat mempertahankan fokus pada keberlanjutan dalam ekonomi pascapandemi dan membantu bisnis memikirkan masa depan. Di Indonesia, penurunan permintaan ekspor telah Bersertifikat Perdagangan yang Adil produsen makanan laut kurang bekerja, dan bagi mereka yang masih bisa menangkap ikan, keselamatan pekerja menjadi perhatian besar. Sebagai tanggapan, para nelayan Perdagangan yang Adil adalah menggunakan premium mereka membeli alat pelindung diri dan desinfektan, serta makanan. Menanggapi hal ini dan kebutuhan lainnya dalam komunitas penghasil makanan laut di seluruh dunia, Kemitraan Perikanan Berkelanjutan telah mengumpulkan satu set sumber daya internasional untuk membantu menjaga nelayan dan pekerja makanan laut tetap aman.

Meskipun masa sulit, komunitas Aliansi terus bekerja sama menuju masa depan berkelanjutan yang ingin kita lihat untuk lautan kita dan orang-orang yang mengandalkan mereka untuk makanan dan pekerjaan. Ikuti kami di Twitter untuk pembaruan dari komunitas kami yang bekerja keras di seluruh dunia membantu mengangkat produsen makanan laut yang terkena dampak pandemi COVID-19.

id_ID