Aliansi Berkembang untuk Gerakan Makanan Laut Bertanggung Jawab yang Lebih Adil

Gerakan makanan laut yang bertanggung jawab yang dimulai dengan fokus pada pengurangan dampak lingkungan dari produksi makanan laut sekarang secara luas mengakui bahwa pekerjaan ini tidak efektif jika tidak memusatkan kesetaraan dan hak semua orang yang terlibat dalam produksi. Bagaimana Aliansi global mencapai keseimbangan antara tetap fokus pada tujuan jangka panjang sambil tetap responsif terhadap dunia yang berubah dengan cepat? Untuk Aliansi Konservasi untuk Solusi Makanan Laut (Aliansi), rahasianya ada pada orang-orangnya: sekelompok pembuat perubahan yang penuh semangat dan tepercaya yang mewakili di mana gerakan itu saat ini dan tahu untuk melihat ke depan ke mana ia harus pergi besok.

Aliansi mengumpulkan komunitas mitra global yang berkolaborasi untuk melindungi laut kita dan orang-orang yang bergantung padanya. Selama hampir 15 tahun, Aliansi telah memanfaatkan jaringan orang-orangnya yang berkomitmen untuk membangun solusi makanan laut yang lebih baik. Mengatasi tantangan terbesar gerakan dimulai dengan membentuk tim yang tepat. Bulan ini, sebagai bulan yang terus berkembang Aliansi Global Hub mencapai 120 grup dan yang baru Dewan Aliansi mengambil bentuk untuk membantu memimpin, Aliansi siap untuk dampak besar.

Dipilih dari kumpulan kandidat yang berkualifikasi tinggi, Dewan Aliansi menyambut Dr. Yemi Oloruntuyi, Kepala Kebijakan Sosial di Dewan Penatalayanan Kelautan, dan Francisco Blaha, seorang Independen Penasihat Senior Perikanan untuk pemerintah, LSM, penyedia teknologi, dan kelompok industri di seluruh dunia. Yemi dan Francisco membawa keragaman pengetahuan dan pengalaman ke Dewan Aliansi, termasuk pemantauan dan kepatuhan, pengembangan perikanan skala kecil, hak pekerja nelayan, dan tanggung jawab sosial. Di saat kritis dalam gerakan makanan laut yang bertanggung jawab di mana banyak yang menyadari bahwa, karena laut adalah sumber nutrisi dan mata pencaharian yang penting, kesehatan laut tidak dapat ada tanpa kesejahteraan manusia, Aliansi dengan bangga membawa keahlian tersebut ke jajarannya.

Selain pembaruan dalam keahlian dan pengalaman di Dewan Aliansi, Hub Global, komunitas mitra yang diadakan Aliansi dari seluruh dunia, telah berkembang lebih dari tiga kali lipat selama setahun terakhir. Perluasan ini berarti bahwa lebih banyak suara dari seluruh gerakan yang terdengar daripada sebelumnya. 120 LSM, perusahaan makanan laut, koalisi, akademisi, dan pakar lainnya kini berkumpul bersama di Global Hub untuk berbagi pengetahuan dan mengidentifikasi peluang kolaboratif dan mewakili kawasan di Afrika, Asia, Eropa, Amerika Utara, Oseania, dan Amerika Selatan. 

Saat ini, kolega dari Global Hub sedang berkolaborasi dalam proyek yang membangun keselarasan dan kejelasan bagi orang-orang yang bekerja untuk meningkatkan tanggung jawab dalam produksi makanan laut. Pekerjaan yang sedang berlangsung untuk merevisi Aliansi Pedoman untuk Mendukung Proyek Peningkatan Perikanan mengumpulkan umpan balik dalam Bahasa Indonesia, Inggris, dan Spanyol, dan akan ditutup dengan dokumen baru yang diluncurkan dalam berbagai bahasa akhir tahun ini. Dan, Peta Komunitas, yang juga diluncurkan pada tahun 2022, sedang dikembangkan dalam kemitraan dengan Makanan Laut 2030. Proyek ini akan memvisualisasikan siapa dari gerakan yang mengerjakan apa dan di mana, untuk memudahkan memahami di mana upaya tambahan diperlukan dan lebih banyak dampak dapat diwujudkan melalui penyelarasan dan kolaborasi.

Masalah yang dicari solusinya oleh gerakan makanan laut yang bertanggung jawab bukanlah masalah yang mudah. Mereka yang bekerja untuk merancang jalur ke depan menghadapi banyak tantangan, tetapi melakukannya dengan kreativitas dan semangat. Ketika orang-orang itu disatukan untuk memanfaatkan kekuatan aksi kolektif dengan kesetaraan di garis depan, tidak ada batasan ukuran gelombang yang akan mereka buat.

id_ID