Kemitraan Delhaize Amerika dan GMRI

Bagi banyak staf LSM dan mitra ritel mereka, upaya awal untuk membuat kebijakan makanan laut yang berkelanjutan dan memeriksa ribuan produk dapat menghabiskan waktu berjam-jam di belakang layar dan tinjauan yang cermat terhadap jejak kertas. Memang, mengumpulkan data rinci tentang produk makanan laut merupakan salah satu langkah kunci dalam Visi Bersama Aliansi untuk mencapai makanan laut yang ramah lingkungan. Pengalaman Institut Penelitian Teluk Maine (GMRI) tidak terkecuali dengan aturan ini ketika pertama kali bermitra dengan Delhaize America untuk membuat kebijakan dan rencana pengelolaan makanan laut yang berkelanjutan pada tahun 2009.

Menurut Jen Levin, Manajer Program Makanan Laut Berkelanjutan di GMRI, proses peninjauan produk makanan laut sangat melelahkan. “Pencatatannya sendiri sangat melelahkan: ada ribuan produk untuk ditinjau dan setiap produk dapat memiliki banyak sumber.” Secara fisik melacak produk mana yang berasal dari mana sumber dapat dianalogikan dengan teka-teki jigsaw yang menjengkelkan. Staf GMRI membantu mengembangkan daftar kriteria untuk dilacak, yang didasarkan pada kebijakan keberlanjutan Delhaize America dan diinformasikan oleh standar eksternal. Meninjau kriteria untuk setiap sumber individu dapat memakan waktu beberapa menit atau beberapa minggu, tergantung pada data yang tersedia. Untuk setiap perikanan, staf GMRI memverifikasi bahwa produk dipanen sesuai dengan prinsip-prinsip utama yang digariskan dalam kebijakan keberlanjutan Delhaize.

Di AS saja, GMRI telah membantu meninjau sumber 2.500 produk makanan laut segar, beku, kalengan, dan kemasan. Meskipun masing-masing spanduk Delhaize America—termasuk Hannaford, Food Lion, dan Bottom Dollar Food—mungkin menargetkan pasar yang berbeda, semuanya mematuhi standar yang sama untuk keberlanjutan.

Perubahan yang didorong oleh kepemimpinan

Mirip dengan asal mula banyak kemitraan antara anggota Aliansi dan pengecer, dorongan untuk meningkatkan sumber makanan laut berasal dari tim kepemimpinan di Delhaize. Menurut Josanna Busby, yang merupakan manajer kategori makanan laut di Delhaize America, perusahaan berusaha untuk mengambil pendekatan proaktif terhadap keberlanjutan, “Kami ingin menjadi yang terdepan dalam keberlanjutan makanan laut sebelum menjadi perhatian konsumen. Ini adalah dorongan dari kepemimpinan kami.”

Bagian dari dorongan internal untuk keberlanjutan makanan laut dimotivasi oleh pengalaman perjalanan Kimberly Taylor, yang merupakan direktur kategori daging dan makanan laut di Delhaize America. Ketika Taylor melihat secara langsung kondisi kerja perikanan yang terkadang meresahkan di Asia (lebih luas di kawasan ini, tidak harus dari pemasok Delhaize sendiri), dia menyadari bahwa “ada kebutuhan untuk menetapkan aturan dasar tentang sumber makanan laut perusahaan,” sebagai kata Busby.

GMRI berkolaborasi dengan Delhaize America untuk membuat kebijakan dan rencana pengelolaan makanan laut yang berkelanjutan pada tahun 2009. Tim GMRI mendekati proyek sebagai mitra dalam prosesnya, menyediakan sumber daya untuk perusahaan dan memfasilitasi dialog tentang elemen yang paling penting bagi nilai perusahaan—bukan daripada menghadirkan kepemimpinan Hannaford dengan kebijakan yang telah disusun sebelumnya secara top-down.

Menurut Levin, merupakan proses yang luar biasa untuk melihat pertumbuhan minat industri dan pemahaman tentang masalah keberlanjutan makanan laut. “Awalnya itu semua tentang keamanan pangan,” jelas Levin. “Tetapi sangat bagus untuk melihat evolusi selama beberapa tahun terakhir dan mendengar industri berkata, 'kami sedang mengerjakan FIP di lokasi ini dan meningkatkan manajemen di perikanan ini.' Perubahan dalam pengetahuan industri telah meningkat pesat.”

Komitmen abadi selama masa perubahan

Salah satu aspek yang tak terhindarkan dari bekerja dengan mitra ritel adalah bahwa restrukturisasi internal dapat terjadi di dalam perusahaan, menciptakan perubahan tak terduga dalam peran dan proses staf. Ketika Delhaize America melakukan transisi besar untuk menggabungkan fungsi internal pada tahun 2013, terjadi beberapa perubahan posisi staf, termasuk di level tinggi. Selain itu, manajemen kategori untuk semua makanan laut dialihkan ke kantor pusat perusahaan induk di North Carolina.

Namun, momentum dari upaya GMRI sebelumnya dalam kemitraan dilakukan melalui transisi, sebagian sebagai hasil dari kepemimpinan perusahaan yang berkomitmen. “Bahkan setelah transisi besar, kepemimpinan baru melihat makanan laut berkelanjutan sebagai prioritas,” kata Levin. “Kami melihat kepemimpinan internal yang kuat dari mitra kami selama seluruh transisi.”

Staf Delhaize juga mengakui manfaat bersama dari kemitraan dan mengandalkan GMRI untuk terus memeriksa setiap produk makanan laut melalui kantor pusatnya di North Carolina. “Saya banyak bersandar pada Jen untuk belajar tentang keberlanjutan makanan laut,” kata Busby. “Saya dapat merasa yakin bahwa apa pun yang Jen bantu kami periksa, kami dapat mengatakan tanpa ragu bahwa produk tersebut berasal dari perikanan berkelanjutan dan kami dapat memasukkannya ke dalam toko kami.”

Komitmen Delhaize terhadap keberlanjutan makanan laut juga telah memotivasi perusahaan untuk menjadi peserta aktif dalam FIP untuk beberapa spesies, termasuk kakap merah, tuna mata besar, tuna sirip kuning, dan kepiting biru. Selain itu, Delhaize adalah satu-satunya pengecer grosir dengan perwakilan di Kelompok Kerja untuk FIP Kepiting Jonah, yang dimulai ketika perusahaan mengetahui bahwa pasokan kepiting Jonah tidak memenuhi kriteria untuk panen berkelanjutan untuk terus menyimpan spesies di tokonya. .

Apa selanjutnya untuk kemitraan?

Ke depan, Delhaize akan terus mengambil langkah-langkah untuk memastikan keberlanjutan makanan laut yang dijual di toko-tokonya, dipandu oleh dukungan dan nasihat mitra seperti GMRI. Busby menyarankan bahwa perusahaan memiliki keinginan untuk berbagi pelajaran dan memperluas kolaborasi antara Delhaize America dan Delhaize Belgia. “Saya melihat kami di masa depan memiliki lebih banyak percakapan tentang keberlanjutan dengan tim internasional kami ke depan,” kata Busby.

Selain itu, perusahaan sedang berupaya untuk mengatasi masalah yang lebih luas seputar keberlanjutan makanan laut, seperti memeriksa hak asasi manusia dan masalah ketenagakerjaan dalam rantai pasokannya—topik yang masih relatif kurang terwakili di media, tetapi topik yang mulai dibahas oleh anggota Aliansi seperti FishWise untuk memberikan lebih banyak cahaya.

Busby menjelaskan komitmen Delhaize untuk menangani semua aspek yang terkait dengan kebijakan makanan laut yang berkelanjutan, “Keberlanjutan adalah bagian penting dari bisnis kami, dan kami terus menggali sisi sosial dari industri makanan laut.” Untuk tujuan ini, perusahaan mengharuskan pemasoknya untuk menandatangani Perjanjian Vendor Induk Makanan Laut yang menyatakan bahwa perusahaan tidak mengambil ikan tangkapan liar yang telah dibeli dari kapal atau diproses menggunakan pekerja anak atau budak. Delhaize saat ini sedang mengembangkan proses pemantauan dengan Inisiatif Kepatuhan Sosial Bisnis (BSCI) atau standar audit yang sebanding untuk melakukan audit sosial guna memverifikasi kepatuhan terhadap perjanjian vendor. Sampai saat ini, perusahaan telah meminta audit dari semua pemasok udangnya dan selanjutnya akan melakukan audit dengan pemasok ikan siripnya.

Tetapi perusahaan seperti Delhaize sering menghadapi tugas yang rumit dalam upaya mereka untuk mengidentifikasi pelanggaran hak asasi manusia, yang mungkin terkubur jauh di dalam rantai pasokan. “Kami mulai menggunakan audit untuk memantau masalah ketenagakerjaan, tetapi audit hanya dapat dilakukan sejauh ini di rantai pasokan,” Busby menjelaskan. Saat pengecer berpikiran maju mulai mengeksplorasi masalah yang lebih rumit seperti pelanggaran hak asasi manusia dalam rantai pasokan, jelas bahwa ada peluang matang bagi anggota Aliansi untuk menyediakan alat dan keahlian yang diperlukan untuk mendukung mitra ritel yang ingin terlibat dalam masalah ini.

id_ID